Brigjen Pol Andi dan Jajarannya Dimintai Keterangan 6 Jam Lebih di Komnas HAM

Nasional

Direktur Tindak Pidana Umum (Dirttipidum) Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian bersama jajaran penyidik dan petugas Puslabfor telah memenuhi pemanggilan Komnas HAM terkait kasus tewasnya enam laskar FPI oleh kepolisian. Pemeriksaan berlangsung selama 6 jam lebih yang dimulai dari pukul 10.00 WIB hingga pukul 16.30 WIB. Menurut Andi, kedatangannya hari ini untuk memberikan keterangan barang bukti yang disita penyidik dalam kasus tersebut. "Bahwa hari ini dari pagi sampai jam kurang lebih 16.30 WIB kita menyampaikan membuka dan memaparkan barang bukti yang sudah disita oleh penyidik," kata Andi di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Rabu (23/12/2020).

Ia mengungkapkan sejumlah barang bukti yang dibawa petugas adalah senjata api, senjata tajam, hingga rekaman suara atau voicenote milik 6 orang laskar FPI yang tewas. "Untuk senjata api itu ada 4 senjata petugas pabrikan. Ada juga dua senjata non pabrikan yang bentuknya revolver. Kemudian untuk sajam itu ada samurai, katana, kemudian ada celurit, ada tongkat yang ujungnya runcing dan ada tujuh HP," pungkasnya. Diberitakan sebelumnya, hari ini Rabu (23/12/2020) Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) RI mengagendakan untuk meminta keterangan kepada petugas Puslabfor Bareskrim Polri soal senjata tajam, senjata api, dan ponsel terkait tewasnya enam Laskar FPI oleh Kepolisian.

Komisioner Komnas HAM RI sekaligus Ketua Tim Penyelidikan M Choirul Anam mengatakan permintaan keterangan tersebut akan dilakukan di Kantor Komnas HAM RI. "Jam 10 nanti pemeriksaan di Komnas HAM. Soal senjata dan HP," kata Anam ketika dihubungi pada Rabu (23/12/2020). Diberitakan sebelumnya Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) RI telah melayangkan surat kepada Kabareskrim Polri untuk meminta keterangan kepada jajarannya soal barang bukti senjata tajam, senjata api, dan ponsel terkait enam laskar FPI yang tewas oleh Kepolisian di Tol Jakarta Cikampek pada Senin (7/12/2020).

Komisioner Komnas HAM RI sekaligus Ketua Tim Penyelidikan M Choirul Anam mengatakan surat panggilan tersebut telah dikirimkan Selasa (22/12/2020). "Tim Penyelidikan Komnas HAM RI telah melayangkan surat panggilan hari ini Selasa, 22 Desember 2020 kepada Kabareskrim Mabes Polri untuk meminta keterangan terkait barang bukti senjata tajam dan senjata api berikut dengan barang bukti handphone milik Laskar FPI," kata Anam dalam keterangan resmi Komnas HAM RI pada Selasa (22/12/2020). Anam mengatakan pemanggilan ini ditujukan kepada tim yang melakukan pemeriksaan pada barang bukti tersebut.

"Penting bagi Tim Penyelidikan Komnas HAM RI untuk mendapatkan keterangan tambahan guna pendalaman, baik prosedur, proses dan substansi pemeriksaan barang bukti yang dilakukan pihak Kepolisian," kata Anam. Anam mengatakan keterangan sebelumnya telah diberikan pada waktu pemeriksaan Kapolda Metro Jaya dan Reskrim Mabes Polri. "Terakhir, kami mengucapkan terima kasih kepada Bareskrim Mabes Polri dan berharap komitmen keterbukaan yang telah disampaikan terimplementasi dengan baik," kata Anam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *