Donald Trump Batalkan Kunjungan ke Pemakaman Karena Takut Kehujanan

Internasional

Donald Trump diterjang isu negatif jelang pemilihan presiden Oktober 2020. Presiden Donald Trump dikabarkan membatalkan kunjungan ke taman makam pahlawan korban peperangan AS di Prancis. Alasan Trump, karena dia berpikir semua prajurit yang sudah mati hanya dipenuhi pecundang dan kalaupun dia datang hanya akan merusak tatanan rambutnya karena saat itu hujan.

'Mengapa saya harus pergi ke kuburan itu? Itu dipenuhi dengan pecundang," kata Trump seperti diberitakan media setempat. Laporan yang diterbitkan oleh Atlantic Thursday, mengklaim bahwa Trump membatalkan kunjungan ke Pemakaman Amerika Aisne Marne dekat Paris pada November 2018 karena dia khawatir rambutnya akan acak acakan oleh hujan. Dalam percakapan dengan staf senior sebelum kunjungan yang direncanakan, Trump dilaporkan bertanya kepada para pembantunya: 'Mengapa saya harus pergi ke pemakaman itu? Itu diisi dengan pecundang. '

Dalam perjalanan yang sama, presiden diduga kemudian menyebut lebih dari 1.800 Marinir yang kehilangan nyawa dalam Pertempuran Belleau Wood di Prancis sebagai 'pengisap' karena terbunuh. Trump dengan tegas membantah laporan Atlantik Kamis malam, menyebutnya 'situasi yang memalukan' oleh 'majalah yang mengerikan.' 'Itu benar benar bohong. Itu berita palsu. Ini memalukan, dan terus terang itu adalah aib bagi profesi Anda (jurnalis_red), '' kata Trump.

Namun, seorang pejabat senior Departemen Pertahanan yang mengetahui langsung peristiwa tersebut dan seorang perwira senior Korps Marinir AS yang diberi tahu tentang komentar Trump mengonfirmasi beberapa pernyataan kepada The Associated Press, termasuk komentar pemakaman 2018. Komentar yang dituduhkan presiden, yang dilaporkan didengar secara langsung oleh empat pejabat senior pemerintahan, sangat kontras dengan persona publik Trump sebagai juara militer dan veterannya. Sebuah sumber yang digambarkan memiliki pengetahuan langsung tentang pandangan presiden mengatakan Trump 'tidak melihat kepahlawanan dalam pertempuran'.

Sumber lain mengatakan Trump sangat cemas tentang kematian atau cacat, dan ketakutan itu memanifestasikan dirinya sebagai rasa jijik bagi mereka yang menderita. Hari kunjungan yang direncanakan, 10 November 2018, juga merupakan ulang tahun ke 243 Korps Marinir AS. Pertempuran Kayu Belleau, yang berlangsung 20 hari pada bulan Juni 1918 dan berakhir dengan kekalahan telak pasukan Jerman, adalah momen yang menentukan dalam Perang Dunia I bagi Korps Marinir.

Tetapi Trump, dalam perjalanan yang sama, dilaporkan bertanya kepada para pembantunya, 'Siapa orang baik dalam perang ini?' Dia juga mengatakan bahwa dia tidak mengerti mengapa Amerika Serikat akan campur tangan di pihak Sekutu, lapor Atlantik. Berbicara kepada wartawan pada hari Kamis, Trump mengklaim bahwa dia ingin pergi ke pemakaman di Prancis tetapi tidak dapat melakukannya karena hujan deras di Paris, dan bahwa Dinas Rahasia AS tidak akan mengizinkannya untuk iring iringan mobil di sana.

Gedung Putih menyalahkan pembatalan tersebut pada cuaca buruk pada saat itu. Trump mengatakan dia bersedia disumpah bahwa dia tidak pernah mengatakan sesuatu yang menghina tentang pahlawan Amerika Trump menambahkan penjelasan Gedung Putih atas kegagalannya untuk tampil.

"Pada saat itu helikopter itu tidak bisa terbang. Alasannya karena hujan deras dan sangat berkabut, '' kata Trump pada hari Kamis (3/9/2020). Dia menambahkan bahwa staf mencoba mengatur iring iringan mobil, tetapi itu berarti harus melewati kota Paris yang sibuk dan padat. 'Secret Service memberitahuku, kamu tidak bisa melakukannya. Saya bilang saya harus melakukannya. Mereka bilang Anda tidak bisa melakukannya, 'kata Trump.

Kepala staf Gedung Putih Mark Meadows, juga mengecam laporan tersebut, dengan mengatakan 'Sangat menyedihkan bahwa selama menjelang kampanye kepresidenan untuk mencoba mencoreng seseorang.' Di akun lain, dirinci oleh Atlantik, presiden mengatakan kepada penasihat senior bahwa dia tidak mengerti mengapa pemerintah AS menempatkan nilai seperti itu untuk menemukan tentara yang hilang dalam tindakan karena mereka berkinerja buruk dan tertangkap serta pantas mendapatkan apa yang mereka dapatkan, kata sebuah sumber. . Presiden diduga mengatakan bahwa mereka yang bertugas di Perang Vietnam juga 'merugi' karena gagal mengelak dari wajib militer.

Trump menerima penangguhan medis dari Vietnam atas dugaan taji tulang, The Atlantic juga merinci percakapan lain antara Trump dan Kelly pada Memorial Day, 2017, di kuburan putra Kelly, Robert, yang meninggal pada usia 29 tahun di Afghanistan pada 2010. Trump dimaksudkan untuk bergabung dengan Kelly dalam memberikan penghormatan ke kuburan Robert dan menghibur keluarga anggota layanan lainnya yang jatuh.

Namun, Trump dilaporkan menoleh ke Kelly dan berkata: 'Saya tidak mengerti. Apa untungnya bagi mereka? ' Dalam percakapan dengan Kepala Staf John Kelly saat itu, Trump dilaporkan mengeluh dengan getir bahwa dia tidak mengerti mengapa John McCain, yang dipenjara dan disiksa selama Vietnam, begitu dihormati. 'Bukankah dia semacam pecundang?' Tanya Trump, menurut empat sumber.

Trump sebelumnya mencemooh warisan McCain sebagai pahlawan perang di depan umum. Pada jejak kampanye presiden 2016 di Iowa, Trump berkata: Dia bukan pahlawan perang. Saya suka orang yang tidak ditangkap. ' Pada acara yang sama, Trump mengatakan 'Saya tidak suka pecundang' merujuk McCain kalah dalam pemilihan presiden 2008 dari Barack Obama. 'Saya mendukungnya. Dia hilang. Dia mengecewakan kita. Tapi, Anda tahu, dia kalah. Jadi saya tidak pernah menyukainya setelah itu, karena saya tidak suka pecundang, 'katanya.

Perwira senior Korps Marinir dan The Atlantic, mengutip sumber yang mengetahui langsung, juga melaporkan bahwa Trump mengatakan dia tidak ingin mendukung pemakaman Senator Republik John McCain pada Agustus 2018. Salah satu teman Kelly, yang merupakan jenderal bintang empat, mengatakan kepada Atlantik: '[Trump] tidak dapat memahami ide melakukan sesuatu untuk orang lain selain dirinya sendiri. Dia hanya berpikir bahwa siapa pun yang melakukan apa pun ketika tidak ada keuntungan pribadi langsung yang bisa didapat adalah orang bodoh. Tidak ada uang untuk melayani bangsa.

'Trump tidak bisa membayangkan rasa sakit orang lain. Itu sebabnya dia mengatakan ini kepada ayah seorang marinir yang tewas pada Hari Peringatan di pemakaman tempat dia dimakamkan, 'lanjut sumber itu. Kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mengatakan pada hari Kamis, 'Jika pengungkapan dalam artikel Atlantik hari ini benar, maka itu adalah penanda lain tentang seberapa dalam Presiden Trump dan saya tidak setuju tentang peran Presiden Amerika Serikat.' 'Tugas, kehormatan, negara itulah nilai nilai yang mendorong anggota layanan kami,' katanya dalam sebuah pernyataan Kamis malam, menambahkan bahwa jika dia terpilih sebagai presiden,

'Saya akan memastikan bahwa pahlawan Amerika kita tahu bahwa saya akan mendukung mereka dan menghormati pengorbanan mereka selalu. Putra Biden, Beau, bertugas di Irak pada 2008 09.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *